kanaka.store ; Anak Tiga Tahun Sudah Bisa Nilai Wajah Orang Lain


Saat anak berusia tiga tahun, ia sudah bisa menilai dari apa yang dilihat

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Ketika orang dewasa sangat mengagumi wajah bayi yang begitu lucu, penilaian itu tidak bisa dimengerti oleh mereka. Tetapi saat sudah berusia tiga tahun, mereka akan mulai berdandan rapi sebab mereka mulai menilai banyak dari apa yang dilihat.

Mungkin tidak mengherankan manusia muda mencari tahu tentang kebaikan, kemampuan didekati, dan bahkan kompetensi baru. Tetapi menurut sebuah studi baru yang dilakukan oleh sekelompok peneliti dari Universitas Harvard, penelitian awal dimulai dan jauh lebih tidak terlihat daripada yang diyakini banyak orang.

“Kami memiliki anggapan yang salah dengan anak-anak adalah kapal kosong tempat budaya perlahan-lahan menuangkan dirinya saat mereka dewasa,” kata psikolog dan penulis penelitian Mahzarin Banaji dalam sebuah pernyataan yang dikutip dari Time, Selasa (30/4).

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Developmental Psychology ini menunjukkan persepsi orang, betapapun tidak akuratnya penilaian itu, muncul sejak usia dini manusia. Anak-anak tampaknya mulai seperti orang biasa yang mampu menilai dan menjadi semakin baik seiring bertambahnya usia.

Pada bagian pertama dari studi empat bagian, para peneliti mengumpulkan kelompok 99 anak yang berusia tiga hingga 11 tahun dengan usia rata-rata enam tahun. Peneliti menunjukkan kepada peserta foto wajah laki-laki yang telah dimanipulasi komputer.

Wajah itu didesain agar terlihat dapat dipercaya atau tidak dapat dipercaya (ekspresi santai versus mata lebar, menatap tajam) serta dominan atau patuh (kerutan lemah dan bibir kencang versus alis yang sedikit terangkat dan mulut yang agak menurun). Ada pula wajah kompeten atau tidak kompeten (mata terfokus dengan ketat dan mulut yang tegas versus tampilan yang tidak fokus dan mulut tanpa ekspresi).

Anak-anak melihat wajah-wajah di layar komputer dan diminta untuk menunjuk orang-orang yang baik atau jahat. Hampir secara universal, anak-anak menilai deskriptor baik untuk wajah yang dapat dipercaya, patuh dan kompeten, serta menilai jahat untuk yang lain. Bahkan sejak usia tiga tahun, 84 persen dari anak-anak memilih seperti itu, dengan jumlah naik hingga 97 persen di antara anak-anak tertua.

Studi kedua pada dasarnya identik dengan yang pertama, kecuali gambar wajah dimanipulasi sehingga perbedaan dalam ekspresi sedikit lebih halus dan lebih sulit untuk dibaca. Akan tetapi anak-anak membacanya hampir sama baiknya dengan yang mereka lakukan pada penelitian sebelumnya.

Dalam studi ketiga, anak-anak diperlihatkan gambar wajah yang lebih ekstrem. Wajah yang ditunjukkan dominan kurang halus atau patuh dan dapat dipercaya atau tidak dapat dipercaya dan diberi pilihan gambar objek yang diinginkan, seperti kue, permen, pisang, cokelat, hadiah. Mereka kemudian diperlihatkan wajah-wajah itu dan diberi tahu, “Ini Edgar dan ini adalah Martin. Jika Anda hanya memiliki satu kue [atau pisang atau hadiah] kepada siapa Anda akan memberikannya?”

Secara keseluruhan, 68 persen dari anak-anak memilih untuk menghargai wajah yang patuh dan dapat dipercaya, meskipun anak-anak termuda menurunkan rata-rata. “Tindakan memberikan hadiah kepada ‘wajah yang tampak lebih baik tampaknya muncul sekitar usia lima tahun, tetapi tidak lebih awal,” tulis para peneliti.

Penelitian terakhir menggabungkan yang sebelumnya. Penelitian ini meminta anak-anak untuk mengidentifikasi wajah-wajah dengan sifat-sifat yang lebih positif dan memilih mana yang akan menerima hadiah. Dalam hal ini, para peneliti mencari apa yang mereka sebut “konkordansi”, dengan kepribadian yang lebih diinginkan mendapatkan hadiah.

Sekali lagi, kemampuan untuk menghubungkan titik-titik ini meningkat dengan bertambahnya usia, tanpa ada konkordansi yang signifikan di antara anak-anak termuda dan 91 persen di antara yang tertua. Melalui studi ini menegaskan kalau anak-anak telah memahami sejak kecil dan akan semakin tahu dengan seiring usia bertambah. Mereka tahu apa yang mereka sukai dan siapa yang mereka sukai, mereka membuat keputusan itu dengan cepat dan bertindak sesuai.



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *