kanaka.store ; Baca Tanda-Tanda Gejala Kecemasan pada Anak


Tanda-tanda kecemasan tak hanya dialami orang dewasa namun bisa dialami anak-anak

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA — Kecemasan dan stres sangat umum dialami remaja dan orang tua. Saat levelnya sudah tinggi, kecemasan bisa memicu masalah lebih besar hingga depresi. Tanda-tanda kecemasan juga bisa terjadi pada anak.

Bagaimana orang tua bisa membaca tanda-tanda cemas pada anak, khususnya remaja? Dilansir Kidspot, beberapa gejala umum adalah takut atau khawatir berlebihan akan kondisi tertentu. Kedua, anak tak bisa berpikir jernih seperti diburu waktu. Ketiga, anak tidak bisa fokus dan daya ingatnya buruk.

Keempat, anak menghindari situasi baru dan sulit. Kelima, anak memilih terisolasi secara sosial atau sangat pemalu sehingga kerap gugup. Keenam, anak lelah berkepanjangan namun tak bisa tertidur nyenyak.

Selain tanda-tanda mental, gejala kecemasan juga bisa ditunjukkan secara fisik. Pertama, nyeri dada, detak jantung cepat, dan berkeringat. Kedua, napas pendek-pendek. Ketiga, anak gelisah dan gemetaran. Keempat, mulut kering, sakit perut, mual, muntah, dan diare. Kelima, insomnia atau susah tidur.

Orang tua perlu mengambil langkah pertama untuk mendukung anaknya yang tengah dilanda gejala cemas. Ajarkan anak teknik pernapasan yang baik. Pernapasan yang terkontrol akan mengatasi kecemasan dengan cepat.

Kedua, pergilah berjalan-jalan atau berolah raga ringan. Ini membantu anak mengalihkan pikiran dan mengelola gejala fisik dan stres. Ketiga, sisihkan waktu Anda untuk anak dan minta mereka menuliskan bentuk-bentuk kekhawatirannya. Katakan pada anak bahwa rasa cemas tidak seharusnya mengambil alih kehidupan mereka.



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *