kanaka.store ; Membatasi Justru Memicu Anak Lebih Banyak Bermain Gawai


Orang tua perlu mencari cara alternatif membatasi anak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Sebuah studi baru menemukan anak-anak yang dibatasi pemakaian gawainya menghabiskan justru lebih banyak menghabiskan waktu dengan gawai daripada teman-teman mereka. Dilansir di Health Line, ditemukan satu hal yang dapat Anda berikan atau ambil sebenarnya akan berdampak pada anak.

Nasihat pengasuhan kecil ini adalah sesuatu yang familiar didengar oleh ibu dan ayah baru ketika anak-anak mereka memasuki tahap balita. Nasihatnya sepertinya cukup baik.

Semua anak memiliki hal-hal yang berbeda yang mereka pedulikan dan cara-cara yang berbeda untuk memotivasi mereka secara ekstrinsik. Hal berharga bagi anak mungkin merupakan koleksi Lego mereka, sementara yang lain mungkin berbeda. Namun, di situlah segalanya menjadi rumit.

Ternyata, menggunakan makanan sebagai hadiah atau hukuman memiliki konsekuensi yang tidak disengaja menciptakan hubungan tidak sehat dengan makanan seiring bertambahnya usia anak-anak hingga dewasa. Selama beberapa tahun sekarang, para ahli telah menasihati orang tua tidak menjadikan makanan sebagai motivasi.

Penelitian yang solid mendukung saran itu juga. Dan berkat penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal BMC Obesity, mungkin ada imbalan lain yang Anda gunakan dapat menyebabkan kerugian.

Biarkan anak menggunakan waktu layarnya

Para peneliti menemukan menggunakan waktu layar untuk menghargai perilaku yang baik (atau membawanya untuk menghukum perilaku buruk) memiliki efek yang sama pada hubungan anak-anak dengan layar mereka seperti menggunakan makanan. Anak-anak yang orang tuanya memperlakukan waktu layar sebagai imbalan, pada akhirnya akan menghabiskan lebih banyak waktu dengan layar itu daripada anak-anak yang dimotivasi dengan cara lain oleh orang tuanya.

Sekarang, mungkin tampak jelas mengapa hubungan yang tidak sehat dengan makanan bisa menjadi hal yang buruk. Tetapi ada banyak penelitian yang memberikan bukti efek merugikan dari terlalu banyak waktu layar terhadap perkembangan otak.

Ahli terapi okupasi di Little Lotus Therapy and Consulting di Port St. Lucie, Florida Monica Jackman mengatakan, semakin banyak penelitian yang dilakukan mengindikasikan peningkatan penggunaan layar ponsel oleh anak-anak menghasilkan risiko keterlambatan perkembangan kognitif dan sosial.

Dia menjelaskan dampak ini dapat bersifat langsung dan tidak langsung.

Misalnya, perhatian yang sering bergeser terkait dalam permainan berbasis layar dan menunjukkan dampak langsung pada anak-anak seperti mengakibatkan penurunan kontrol impuls dan kesulitan fungsi eksekutif.

“Secara tidak langsung, peningkatan penggunaan layar dapat memengaruhi keterampilan pengaturan diri karena anak-anak menghabiskan lebih sedikit waktu bermain game yang secara organik membutuhkan latihan dan pengembangan keterampilan kontrol penghambatan dan memori yang bekerja, seperti permainan papan atau olahraga,” ujarnya.

Baca juga: Pentingnya Puasa Gawai di Tengah Keluarga



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *