kanaka.store – Serba Vegetarian di Warung Mogan Denpasar


Menu vegetariannya tidak membosankan dan harganya sangat terjangkau.

REPUBLIKA.CO.ID, DENPASAR — Menu-menu utama berbuka puasa biasanya berbahan serba daging atau ikan. Kondisi ini kurang menguntungkan bagi vegetarian. Mereka sering kali diundang ke acara buka puasa bersama, namun tuan rumah kadang lupa bahwa yang mereka undang seorang vegan.

Vegetarian di Bali, khususnya Denpasar tak perlu bingung memilih tempat makan, warung,atau restoran yang cocok. Jika tak sempat memasak di hunian sendiri, mereka dijamin tak akan lapar saat pulang ke rumah atau hotel.

Tempat makan khusus vegetarian ramai berjejer di tengah kota, mulai dari Denpasar,Kuta, Canggu, sampai ke pelosok Bali lainnya. Salah satu lokasi cukup populer di Denpasar adalah Warung Mogan di Jalan Mudu Taki Nomor 99x, Dalung.

Areal parkirnya cukup luas untuk mobil dan motor. Begitu masuk ke dalam, Anda mungkin berpikir ini bukan warung, tapi restoran berkedok warung. Tempat makannya ada yang berkonsep joglo, bale, ada juga kursi meja yang langsung berhadapan dengan playground anak. Pelayan akan mengarahkan Anda ke meja kosong dan menyiapkan pesanan.

Kondisi warung ini nyaris tak pernah sepi. Beberapa pengunjung bahkan mereservasi dahulu melalui telepon. Mereka yang kurang beruntung terpaksa harus mengantre dan menunggu sampai ada pengunjung lain pulang. Meski ramai, kokinya sangat profesional. Semua makanan datang 10-15 menit setelah dipesan.

Karena ini warung vegetarian, semua menu di sini tidak berbahan daging ayam, sapi, telur, dan protein hewani lain alias animal-free. Mi gorengnya misalnya diolah tanpa telur, melainkan wortel dan taburan jamur crispy. Baksonya tanpa daging ayam atau sapi, diganti dengan bola-bola jamur. Tipat cantoknya juga tanpa telur, diganti taburan kacang kedelai dan jamur crispy.

Pemilik Warung Mogan, Ketut Suswanto mengatakan bisnisnya menyasar semua kalangan, mulai dari anak-anak, remaja, hingga dewasa. Menu-menu yang disajikan pada dasarnya menu-menu rumahan khas Bali.

“Warung ini pada dasarnya menjual makanan-makanan yang sudah akrab dengan orang Bali,” kata Suswanto.

Tipat cantok salah satu makanan khas Bali. Tipat artinya ketupat. Cantok artinya diulek atau dihaluskan dengan cobekan.

Sekilas menu ini mirip gado-gado. Ketupat dan sayur rebus, seperti kacang panjang, kangkung, tauge, dan irisan tahu disiram kuah kacang kental. Bumbunya sederhana, mulai dari kacang tanah, gula merah, bawang putih, cabai, garam, kencur, jeruk limau,dan sedikit petis. Begitu suapan pertama tipat cantok menyentuh lidah, rasanya sungguh lezat.

Anda yang menyukai makanan pedas wajib mencoba tipat kables. Jika tipat cantok bumbunya kental, maka tipat kables bumbunya lebih encer dan berkuah. Kuahnya tidak diulek bersama isinya, melainkan disiram di atasnya, sehingga sensasi pedas langsung terasa di suapan pertama.

Es mogan special dan es krim goreng termasuk minuman favorit yang direkomendasikan. Es mogan seperti es campur, di dalamnya ada cendol, nata decoco, tape, es krim vanila, kemudian ditaburi serutan keju di atasnya.

Makanan vegetarian ternyata tidak membosankan seperti yang dibayangkan banyak orang. Saat kami menyantap bakso di Warung Mogan, kami nyaris tak sadar jika pentol baksonya terbuat dari jamur. Serat-serat jamurnya terasa seperti sedang menggigit daging bakso urat.

Anda mungkin sudah biasa menyantap satai ayam dan satai sapi. Bagaimana dengan satai jamur? Nah, satai jamur ala Warung Mogan juga layak dicoba.

Rasanya kenyal, manis, pedas, gurih, mirip dengan kulit ayam yang dibuat satai, tapilebih sehat sebab bebas kolesterol. Jamur berkhasiat menurunkan kolesterol tinggi dan bersifat antikanker.

Bumbu menyerap sempurna ke dalam jamur tiram yang dibentuk sedemikian rupa kemudian dibuat tusukan-tusukan satai. Anda bahkan merasa tidak seperti sedang makan jamur. Jamur mengandung banyak air, sehingga satai ini tidak perlu dibakar terlalu lama. Satai jamur ini semakin sempurna ketika dihidangkan dengan kuah gule.

Keistimewaan lain menjadi vegetarian adalah harga makanannya ramah di kantong. Semua menu Warung Mogan paling mahal dihargai Rp 23 ribu. Soal rasa? Anda pasti puas. Makan apa saja terasa enak di sini.

Suasana tempatnya, mulai dari depan, kiri, kanan menyajikan pemandangan sawah. Sebagian besar padi sudah menguning saat Republika.co.id datang ke sini, sehingga bisa melihatlangsung pemandangan Pak Tani dan Bu Tani memanen padi. Angin sepoi-sepoi berembus. Suara kaleng orang-orangan sawah yang digoyang angin kala mengusir burung bagai senandung lagu merdu di telinga.

Di sisi belakang warung ini ada taman rumput hijau yang langsung menghadap kesawah. Ada tiga tumpuk standing stone yang cocok untuk lokasi berswafoto. Taman ini bisa juga digunakan sebagai venue ulang tahun anak atau arisan.

Tepat di sebelah warung ini ada tempat bermain anak. Ini bonus bagi orang tua. Ana kcukup membayar Rp 25 ribu per jam untuk bisa bermain mandi bola, perosotan, kuda-kudaan, skuter, dan trampolin di Mogan Kids Fun Center.

DewiAyani (36 tahun) menemani dua putranya yang masing-masing berusia delapan dan tigatahun bermain di sini. Ibu rumah tangga ini juga tinggal di Dalung dan beberapakali mengunjungi Warung Mogan, khususnya di akhir pekan. Putra pertamanyabahkan sedang belajar berpuasa.

“Bermain menjelang berbuka puasa salah satu cara membuat si abang lupa denganlapar,” kata Dewi.



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *