kanaka.store : Mengubah Limbah Elektronik Menjadi Furnitur Mahal


Joseph Awuah-Darko duduk di bangku salah satu tempat pembuangan limbah elektronik terbesar di dunia, sambil menonton kabel-kabel terbakar di tanah yang menghitam.

“Ini lambang kelangsungan hidup sekaligus kehancuran,” ujar pemuda berusia 21 tahun ini. Ia mengamati hamparan sampah elektronik di sekelilingnya saat asap tebal naik ke udara.  

Ghana diketahui memiliki industri daur ulang terbesar di Afrika. Mereka mengimpor sekitar 40 ribu ton limbah elektronik setiap tahunnya.

Joseph dan teman kuliahnya memiliki rencana ambisius untuk Agbogbloshie, tempat pembuangan sampah di Accra, ibu kota Ghana.

Januari tahun ini, Joseph mendirikan lembaga non profit, Agbogblo Shine Iniatitive, yang mendorong para pekerja di tempat pembuangan untuk mengubah sampah menjadi furnitur mahal.

Limbah elektronik yang dibawa salah satu pekerja. (Cristina Aldehuela/AFP)

Ketika Joseph pertama kali melihat tumpukan papan sirkuit, kabel, dan plastik di Agbogbloshie, ia memutuskan untuk menggunakan bakat seninya dan membawa perubahan.

Ia pun membuat proyek Agbogblo Shine bersama Cynthia Muhonja, sesama mahasiswa di Ashesi University, Ghana.

Mereka memproduksi sisa-sisa elektronik, membuatnya menjadi furnitur berkelas, dan menawarkan pelatihan kepada pemuda di sekitar tempat pembuangan sampah untuk melakukan hal yang sama.

Lingkungan kerja yang berbahaya

Selama ini, para pekerja di lingkungan tersebut berisiko terpapar asap berbahaya dari pembakaran alat elektronik usang dan tidak diinginkan seperti telepon genggam, komputer, televisi dan sampah plastik yang dibawa ke Ghana dari seluruh dunia.

Mohamed Abdul Rahim, yang bertanggung jawab atas 20 pemuda, sudah bekerja di Agbogbloshie sejak 2008. Ia tahu pekerjannya ini berbahaya bagi kesehatan, namun Mohamed optimis inisiatif dari Joseph ini akan membantunya.

“Kami menderita di sini karena udara panas dan asap akibat pembakaran. Itu mengganggu kami. Jika melihat ada pekerjaan yang lebih baik, kami pasti akan bergabung dan meninggalkan ini semua,” papar Mohamed.

Asap beracun itu melukai paru-paru Mohamed, sementara pinggul dan pinggangnya terasa sakit karena membawa barang-barang elektronik berat untuk dibakar.

Asap pembakaran limbah ...Asap pembakaran limbah membahayakan para pekerja. (Cristina Aldehuela/AFP)

Tanah yang menjadi lokasi kerjanya berwarna hitam, berlumpur, dan dipenuhi kantong plastik, kabel, botol serta sepatu rusak. Juga bercampur dengan televisi hancur dan layar komputer.

Biasanya, para pekerja menggunakan plastic dan polistirena sebagai bahan bakar untuk melelahkan komponen dan mengekstrak tembaga.

Joseph memahami apa yang dialami para pekerja di Agbogbloshie tersebut. Ia sadar bahwa mereka menginginkan hal yang sama dengan semua orang: yakni, kehidupan yang lebih baik.

Oleh sebab itu, Joseph berharap, inisiatifnya untuk mengubah limbah elektronik menjadi furnitur ini bisa memperbaiki kehidupan mereka dan Bumi.

‘Jam kakek’

Karya pertama Josep dari limbah elektronik adalah ‘jam kakek’. Ini dibuat dari poros roda mobil, aluminium dan bagian jam dinding yang dibuang.

'Jam kakek', salah satu karya ...‘Jam kakek’, salah satu karya Joseph (Cristina Aldehuela/AFP)

Dua hotel mewah di Accra berlomba-lomba untuk membeli jam yang tidak biasa ini. Melihat hal itu, Joseph berencana untuk membuat lebih banyak lagi. Juga mengembangkan pengerjaannya.

Ia melihat adanya masa depan di mana 100 orang pekerja dari Agbogbloshie bisa meninggalkan lokasi kerja mereka yang berbahaya untuk membuat furnitur.

Joseph juga ingin memamerkan hasil karyanya di galeri-galeri yang ada di dunia serta melelangnya. 

(Sumber: AFP)



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *